Bagi yang baca tulisanku sebelumnya, mungkin berpikir kalau fokusku itu jahat, karena sering ngebetein, dll. Sampe temen deketku,yaitu temen kosanku d kosan lama berkomentar: “buat apa kamu nungguin orang yang pintar tapi tidak pintar menghargai kamu” eeeaaa…sok dalem banget dah.

Kata-kata itu ada saat ada cowok laen (bukan fokusku) ndeketin Aq. Cowok itu baik, baiiikk banget malah. Enggak ribet, enggak kaya cowok-cowok malesin lainnya deh. Jadi dia care, tapi gak berlebihan. Orangnya asyik juga, jadi kalo jalan sama dia Aq bisa cuek aja jadi diri sendiri. Kerjaannya udah lumayan juga, dan udah siap serius. Nah poin terakhir ini yang bikin Aq mundur. Karena dia niatnya udah serius gitu..Aq jadi takut, secara Aq gak ada feeling apapun ke dia selain sebagai sahabat. Aq gak mau dikira ngasih harapan semu, eeaa..hahahaha Jadinya sejak Aq sadar itu, pelan-pelan tapi pasti Aq menjauh.

Baiklah kembali ke fokusku. Sikapnya yang jutek ke Aq bisa kupahami dengan menempatkan posisiku di dia. Gimana sih rasanya disukai orang yang gak kita suka. Males banget kan..risi, gak enak, dll. Dan Aq yakin males , risih n gak enak lah yang dia rasakan ke Aq. Diberi perhatian oleh orang yang tidak diharapkan adalah bukan hal yang mnyenangkan, melainkan teror tersendiri.

Saat orang-orang yg lagi PDKT k Aq sms, ngechat FB, BBM, atau ngirim pesan..di benakku: hyaah.. Rasanya maleees banget buat bales. Kalau isinya gak penting Cuma bertanya kabar, gak usah dibales aja ah… misalpun isinya agak perlu dibales, balesnya selama mungkin bikin dia ilfil, hahahaha Jahat banget yak Aq. Ya gimana lagi, yang penting memberi kesan kalo Aq gak suka loo. Lalu yang lebih berat lagi kalau dia dateng dan memberi perhatian secara nyata. Pasti Aq sibuk sms teman-temanku, buat mengesankan kalau hp lebih mengasyikkan daripada kamu. 😀 Lalu..kalau dia dateng pas ada temanku, Aq pasti sms temanku itu mohon-mohon supaya dia gak pulang dulu, nemenin Aq ngadepin dia, dan berharap dia gak suka terus buruan pulang, hwakakka. Tapi cara ini pernah gagal sih.. Suatu saat teman kerjaku yang lagi PDKT nganterin Aq nasi kotak katering event. Karena banyak, Aq undang juga temanku yang anak kos juga, sambil kukasi pesen dia buat gak pulang dulu smpai dia pulang. Hyaaa…tapi yang ada malah si PDKT juga gak mau pulang sebelum temenku pulang. Runyam!

Overall, intinya fokusku berlalku seperti itu ke Aq bukan berarti dia jahat, malah sebaliknya cukup baik. Dia yang gak suka sama Aq, tetep tak tega menyakitiku terlalu ekstrim. Diantara malesnya, dia masih mau bales bbm ku walau beberapa hurup doang, walau emoticon doang. Dia masih sangat sabar nanggepin rayuan-rayuan gombalku yang kadang gombal banget tapi lebih sering garingnya. Knaopa gtu? iyalah..dia kan teman..jadi sama teman mana boleh menyakiti. Mungkin sikap2nya yang nyebelin itu tujuannya biar Aq bisa baca sikapnya n mundur teratur. Hmh..ya ya ya..Aq ngerti banget, bisa ngebaca penolakannya. Dan ya..Aq pengen mundur. Andaikan Aq bisa

Advertisements