Diet & Komitmen

Pertemanan Sehat.jpgMenyambung postingan pertama tentang betapa sulitnya buat rajin menulis, bikin Aq sadar betapa payahnya Aq menjalani komitmen, dalam hal ini komitmen ke diri sendiri. Sebenarnya kalau dipikir-pikir, banyak sekali komitmen yang kita buat, termasuk komitmen tertulis seperti kontrak kerja, kontrak KPR, juga komitmen yang udah kita niatkan-ucapkan-bahkan tulis, yakni komitmen ke diri sendiri.

Secara Aq orang yang bersemangat dan suka menggombali diri sendiri, komitmenku ke diri sendiri banyak banget. Kalo diingat-ingat nih (ingaat,,,Aq ingat banget, tapi selalu lupa njalanin 😀 ) Aq pernah berkomitmen untuk selalu membaca tiap hari, komitmen untuk terus mengasah Bahasa Inggris, komitmen untuk nelpon/chat orang tua tiap hari, komitmen untuk telpon mertua seminggu sekali (ups…bukannya bedain ya, karena suami udah tiap hari kok nelpon, kasian mertua kalo tiap hari nerima telpon dari 2 orang hehehe), dan yang terbaru sekaligus terheboh adalah komitmen untuk diet dan olahraga tiap hari.

Komitmen ke diri sendiri selalu lebih susah. Kenapa? Karena Aq orangnya pemaaf. Jadi kalo dilanggar pasti ada diskusi kaya gini nih di benak saya:

Aq : Duh maaf ya diriku, saya melanggar komitmen “no dinner” malam ini..

Aq juga : Oh..gapapa…toh sekali-kali ini doang kan.. Manusia juga berhak bahagia loh. Mengeluarkan pendapat dimuka umum aja dijamin undang-undang, apalagi makan, ya gapapa toh.

(gitu terus tiap hari).

Mengapa komitmen ke diri sendiri lebih sulit (selain karena saya pemaaf) juga karena komitmen ke diri sendiri tanpa pengawas, tanpa hukuman-dan-reward yang jelas, dan tanpa konsekuensi yang nyata. Beda dengan komitmen tertulis, kerja misalnya. Bolos dapet SP, nakal tinggal pecat, mangkir/resign tanpa izin ya kudu bayar penalty. Begitupun kalo kerja rajin dapet bonus n promosi, kerja males ya nilai jelek. Jelas dan seram. Kalo diibaratkan pemerintahan, pada komitmen diri sendiri kita sekaligus jadi trias politica. Kita jadi yang bikin aturan, kita laksanain sendiri juga, dan kita juga yang kasih hukuman kalo ngelanggar.

Okay kembali ke judul diet dan komitmenku. Aq bukan gak effort buat komitmenku buat mencegah laju pelebaran dan pembelebaran badan. Here we go, ini dia komitmenku dan bagaimana Aq menjalaninya:

– Olahraga.

Awal yang bagus Aq ikut (baca: daftar) fitness tiap hari Senin-Kamis. Harapannya pulang kerja daripada nganggur gletak-gletakan sambil pencet hp, alangkah keren dan kekiniannya jika Aq berpeluh keringat fitness di fitness center. Setiap Hari Selasa dan Kamis Aq night run barenga teman-temen kantor yang juga punya komitmen yang sama. Kalo lari nya bareng kan enak, rame dan bisa saling menyemangati kan..semangat! Hari Minggu nya Aq mau sehat bareng pasangan dong biarkeren, jogging ! Kalo pas lagi di Surabaya ya jogging di kota mumpung trotoarnya bagus dan jalanan sepi. Kalo lagi di Gresik ya keliling sekitar perumahan. Sekali-kali bolehlah keringetan barengnya gak cuman pas di Kasur, ehhehe

Ternyata waktu lah yang membuktikan kualitas komitmen yang harus lebih dari sekadar awal yang bagus. Yah, hari kedua setelah daftar fitness Aq dah gak datang lagi, datang Cuma seminggu sekali buat yoga. Total hanya 3 x datang. Alasannya banyaak, hujan, males, agak pusing, capek, trus hujan lagi, males lagi. Gakpapa, untung Aq pemaaf. Dan celakanya Aq berteman dengan orang-orang pemaaf pula. DI minggu ketiga, treman-teman kantorku dah gak ada yang berangkat. Alasannya? Sama, hujan, males, agak pusing, hujan lagi, males lagi. Pasanganku? Ah..Jogging pertama mampir warung pecel, jogging kedua mampir warung pecel, jogging ketiga naik motor ke warung pecel ahhaha.

– No Dinner

Aq sebenarnya sudah menjalankan no dinner rules bertahun-tahun sejak kuliah. No dinner rules adalah gak makan malem, yak makan cuman makan pagi dan siang. Kalo malem pengen makan boleh sih, tapi paling lambatnya adzan maghrib dah harus makan. Kebiasaan itu terbawa sampe Aq kerja hingga 4 tahun selepas kuliah. Berat badan dan shape stabil (stabil tak ber-shape maksudnya). Baju jaman SMA pun masih muat jaya, enteng, hemat.

Sayang sungguh sayang, kebiasaan yang seharusnya sudah menjadi pattern dan tak tergoyahkan itu kalah oleh kekuatan terbesar di dunia, yakni cinta hahahaha. Sejak Aq tinggal bareng Si Uyung suamiku, tiap malem ngedate muluk. Pulang kerja langsung janjian kulineran, makan bareng.  Kami menyebutnya pacaran, ke tempat makan orang-orang pacaran, hahaha norak. Kami bilang itu merayakan kebersamaan. Secara 2 tahun lebih kami LDM (Long Distance Marriage), jadi sah dong kalo kebersamaan ini dirayakan, dengan cara makan!.

Akhirnya karena bobot dan bentuk tubuhku sekarang semakin berubah dan tak terkendalikan, Aq harus berubah. Okay bolehlah excuse Aq gendut karena pengaruh obat hormone buat promil (program hamil). Tapi gendut ya gendut aja. Kalo mau balik langsing ya diet. Masa kalah sama temen-temen kantor yang sudah punya anak 2 tapi badan pada kaya anak kuliahan.

No dinner, no dinner, no dinner! Kalo laper minum air putih!.

Tetap semangat, cos’ exercise is the poor’splastic surgery, oplas n liposuction tu mahal lo ciiyyyn.

t_951a5730-f621-11e1-8381-85fcdb600007

Salam langsing, ayu, hepi, urip.

#Saat Aq nulis ini sudah hari ketiga Aq gak dinner. Semoga nanti malam gak tergoda yah, doakan.

#postingan ini juga Aq post di blog group SMA di link ini

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s