Cerita Proses Inseminasi

Finally oh finally..

Akhirnya Aq sampai juga di fase ini, fase menghadapi inseminasi. Seperti di postinganku sebelumnya.. Setelah kemaren dini hari jam 00.30 Aq suntik Ovidrel untuk pemicu ovulasi, hari ini jam 12 siang Aq dijadwalkan inseminasi.

Pukul 08.45

Setelah beresin kosan yang dah macam kapal pecah, kami siap2..mandi..dan sholat dulu biar berdua doanya makin khusyuk.

Aq n Erik berbagi perasaan gimana groginya kami. Buat menghibur diri sendiri, kami mengibaratkan kami adalah Tantowi Ahmad dan Liliyana Natsir yang mau bertanding. Tegang, tapi semangat, bismillah. Gak kehitung berapa kali tangan kami bergandengan terkepal, macam pasangan pilkada lah.

Pukul 09.30

Pesen taksi online karna mobil lagi di bengkel. Sebel juga sih pas dibutuhin malah gak ada. Yasudahlah.

Di mobil kami gak bisa menutupi ketegangan. Dari pas nunggu mobil dateng sampe di mobil kami selfie2 muluk. Dan tangan kami tetep bergandengan, terkepal. Yak, Tantowi Ahmad – Liliyana Natsir kali ini mau maju pilkada 😅.

IMG20170709095430.jpg

Pukul 10.00 tepat kami nyampe RS Husada Utama seperti yang dijadwalkan. Agendanya pengambilan sperma dulu.

Sebelum pengambilan sperma kami harus mengisi form, dan dijelasin bagaimana nanti proses pengambilannya. Kami dikasi tabung seukuran genggaman tangan bertutup rapat. Nantinya tabung itulah tempat collect sperma yang dikeluarkan dengan cara masturbasi. Setelah itu sperma akan dipilah di laboratorium. Diambil mana yang paling bagus, baik motility alias pergerakannya maupun morfologi alias bentuknya sempurna.

IMG20170709100626.jpg

Ruang khusus di klinik fertilitas Signum RS Husada Utama dilengkapi dengan private room, kecil sih, ada kamar mandi dalam, plus seperangkat TV n video player buat muter porn video yang disediakan. Sayangnya sih porn nya resolusinya jelek..videonya pecah2. Ntah masalah TV nya atau file vidonya mungkin yak.

IMG20170709100802.jpg

Pukul 10.30 selesai proses pengambilan sperma, trus ngurus administrasi pendaftaran. Diperbolehkan keluar dulu makan siang, nanti jam 12an diminta kembali.

Kami makan di Depot Slamet seberang RS Husada Utama. Dari dulu memang kami dah sering banget makan di situ. Sekalian ajak adek sepupu buat ngabisin porsi yang gede banget. 😁

Belom nyampe pesanan kami dateng, kami dah ditelpon dikabarin bahwa 5 menit lagi proses sperm washing nya selesai. Kami kabarin posisi kami di seberang dan pesanan belum datang. Habis makan kami langsung meluncur.

Pukul 12.00 kami nyampe RS Husada Utama lagi. Sebelum ke lantai 4 buat menjalani inseminasi, Aq sempetin sholat dulu. Berdoa lagi, semoga semua lancar.

Nyampe lantai 4 kami diinfo bahwa dokter sedang dalam perjalanan ke RS. Kami juga dikasi tau estimasi biayanya 2,7 juta. Kami setuju. Trus menunggu sampai dokternya datang.

Pukul 13.00 kami masuk ke ruang praktek dokter. Duduk di kursi khusus yang seperti biasanya pemeriksaan USG trans vaginal. Yak, ngangkang lageee.. hahaha. Udah persiapan pake rok sih, jadi gak repot lepas celana.

Gak berapa lama Aq n Erik bercanda2 buat melepas ketegangan, pak dokter datang.

Jeng jeng jeng jeng..deg deg deg..

Pak Dokter gak langsung ke ruang periksa, beliau ke meja dulu baca hasil pemeriksaan sperma. Alhamdulillah bagus hasilnya. Erik lega banget denger itu.

Walaupun dokternya datang, Erik tetep dong sama Aq nemenin di ruang periksa. Dia tau Aq lagi tegang, meskipun masih cerewet, tapi tanganku yang dingin gak bisa bohong, hehehe.

Proses dimulai..

Peralatan yang ditutup dengan kain steril dibuka. Terlihatlah sekilas cocor bebek, alat penyuntik, dan selang kecil. Gak mau lihat lama lama ah, daripada takut.

Cocor bebek pertama dipasang. Dokternya kasi command dengan lembut, “Tarik nafas, jangan dilawan ya Bu..!” Ngilu biasa sih..mungkin karna Aq lebih sibuk sama urusan tatik nafas buang nafas, sampe kaya kebo loh bunyi nafasku wkwkwk.

Trus kayaknya agak susah gitu, jalannya belum nampak atau apalah. Jadinya cocor bebek dilepas lagi!!! Dan diganti dengan yang lebih besar. Ouwooooo😱

“Bismillah, Tenang..tenang..it’s okay.” Kataku pada diri sendiri sambil meremas tangan Erik lebih erat. Erik menempelkan pipinya yang chubby itu ke wajahku biar Aq merasa tenang.

Setelah cocor bebek kedua terpasang, dokter bersiap menyuntikkan sperma. Menurut Erik nih ya..scara Aq gak mau lihat..(yang kulihat cuman pipi chubby nya Erik). Katanya tabung kecil tempat sperma disedot dengan alat suntik tadi..terus dimasukkan deh.

Sempat terasa sedikit ngilu. Sedikit banget sih, bearable lah. Ternyata suntikan sempat dicabut. Entah kenapa selang kecil panjang diganti dengan selang pendek dengan bentuk melengkung di ujungnya. Mungkin ya karena anatomi tiap orang beda kali ya. Dan anatomi organ reproduksi ku lebih cocok dengan selang yang pendek.

Sperma ditaruh lagi di tabung kecil..kemudian disedot lagi dengan selang melengkung tadi. Kemudian dimasukkan lagi ke tuba falopiku.

Dan setelah selang dan cocor bebek selesailah proses inseminasi. “Alhamdulillah..!” kenceng kali Aq bilang saking lega nya. Terasa sangat sebentar dan sama sekali gak sakit kalo dibandingin dengan ketakutanku. Jauh lebih sakit tes HSG. Atau kalo boleh dibilang 11-13 dengan tes2 USG trans vaginal lah. Ngilu ngilu sikit. Yang pegel2 malah kakiku..karna dari tadi ngangkangnya gak bisa lemes santai, tapi teganggg banget wkwkwk.

Selesai proses Aq disuruh terus berbaring santai sekitar 30 menitan. Dokter pamit, dan Erik keluar buat menyelesaikan administrasi. Oiya dokter gak mengharuskan bedrest atau cuti. Cuman dari baca2 blog, pengalaman inseminasi yang gagal kok biasanya karena habis insem langsung aktifitas kenceng, stress, n kurang istirahat. Dan beberapa blogger yang akhirnya mengambil cuti dan bedrest akhirnya jadi berhasil. Yaudah deh, gak mau gambling. Siap propose cuti deh di intra online.

Balik dari administrasi, erik bawa 2 obat. Multivitamin Pregnacare 10 butir dan obat hormon Utrogestan 15 butir. Bagimana obat ini lebih lanjut akan kubahas di postingan selanjutnya yaa.

Biaya untuk proses hari ini adalah 2.7 juta + 500rbu untuk obat. Total hari ini 3,2 juta.

Kalau mau dirunut biayanya dari awal proses,

– Obat hormon untuk membesarkan telur ku, Profertil 10 tablet = Rp 184.000

– Multivitamin antioksidan untuk diminum Erik, Antiox Formula 30 tablet = Rp. 260,000

– Obat untuk merangsang ovulasi telur, Ovidrel suntik = Rp. 923,000

– Proses inseminasi plus obat after inseminasi Rp. 3,200,000 .

Total inseminasi ku kali ini butuh biaya Rp. 4,567,000,- Biaya ini belum termasuk bea konsultasi dokter, karna langsung dicover asuransi, jadi gak tau berapa biaya pastinya.

Baiklah, sekian ya cerita yang panjang kali ini. Aq nulisnya sambil menghempas manjah di kamar hotel. Wkwkwk modusku aja nih, secara harus bedrest ya harus sekalian nyaman doong.. Masa masih harus naik turun tangga di kosan, hehehe.

Oiya, doakan semoga berhasil yaa..😘

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s