Suntikan Pertama

Salah satu hal yang paling kutakutkan adalah suntikan. Dari jaman masih imunisasi jaman SD sampe sekarang takut banget. Tapi demi lah usaha ku untuk punya anak melalui inseminasi ini mau gak mau ya harus suntik.

Kami dah dibilangin kalo jadwal suntik Ovidrel, obat pelepas telur, jam 12 semalam. Alhamdulillah Erik pulang kerja agak sorean, jam 8 malam. Masih sempet bercanda2, trus beli mie dan nasi goreng keliling 57. Karena rasanya memang sangat enak juara dunia, dan udah lama banget gak makan itu, akhirnya kami maksain malem2 beli 2 porsi. Pulang ke kost jam 21.15.

Erik : “Gimana nih Yang, kita nungguin jam 12 sambil ngapain nih?”

Aq : “Udah tidur ajaa..habis makan kn enak tidur”

Erik : “Tapi nanti susah bangun, kalo kelewatan gimana”

Daaann.. begitu udah nympe kamar, ngobrol belum 5 menit kami semua dah tepar.

Jam 12 tepat Erik bangunin Aq (tapi posisinya dia juga masih tidur)😅.

Akhirnya Aq bangun, cuci muka, trus balik kasur lagi. Gak krasa trnyata Aq dah ketiduran lagi.😴 Sumpah ngantuukkk.

Akhirnya kami nyampe IGD jm 24.30.

Kami langsung di handle dengan cepat dan ramah oleh petugas IGD. Sempet takut ditolak karna Aq gak bawa dompet (takutnya perlu ID card n kartu asuransiku). Tapi untungnya hanya menunjukkan kuitansi obat, si Ibu perawat dah paham “Oh suntik Ovidrel, pasien dr.Didi ya”. Good job RS Husada Utama, koordinasinya yahud.

Ngomongin tentang Ovidrel, Aq kutip dari web klikdokter : Ovidrel adalah hormon gonadotropin korionik rekombinan manusia (r-HCG) pertama dan satu-satunya yang diakui di dunia. Hormon ini dapat digunakan sebagai bagian dari program Assisted Reproductive Technology (ART) seperti fertilisasi (pembuahan) in vitro dan transfer embrio, atau untuk menginduksi ovulasi (pelepasan sel telur dari kandung telur) dan induksi kehamilan pada kasus infertilitas fungsional dimana tidak ditemukan kelainan pada organ reproduksi.

DrugItem_6200.JPG

Terapi yang sedang Anda jalani saat ini merupakan proses yang bertujuan untuk menginduksi ovulasi. Biasanya dokter akan memberikan obat-obatan seperti yang telah Anda minum sebelumnya. Setelah ditemukan sel telur, dilakukan penyuntikan dengan r-HCG untuk memicu pelepasan sel telur yang sudah matang dari kandung telur. Efektivitas terapi r-HCG ini mencapai 91,9% angka kejadian ovulasi, 22% angka kejadian kehamilan, dan mencapai 68,2% kelahiran.

Sambil ibu perawat mempersiapkan obatku, ada perawat cowok periksa tensi. Hasilnya normal 120/80. Kemudian ibu pesawat datang, sambil ngoles2 alkohol beliau ngajak ngobrol, udah berapa lama menikah, yah standar lah. Seperti biasa Aq parno, heboh, “gak sakit kan, jangan sakit ya”.

Begitu jarum suntik mulai ditusukkan, Aq langsung cubit tangan Erik. Jadinya yang teriak kesakitan si Erik bukan Aq wkwkwk. Suntiknya Alhamdulillah gak sakit..tapi reaksi obat yang masuk ke tubuh agak bikin “kemeng” gimana gitu. Sampe parkiran masih kemeng, jadi ati2 banget jalannya. Tapi begitu nyampe kos dah gak berasa apa2. Alhamdulillah.. salah satu fase yang kutakutkan dah terlewati.

Besoknya untuk mengurangi ketegangan kami berdua, seharian kami jalan ke luar. Jalan-jalan ke emol, trus nonton. Nontonnya biar gak makin stress krna ngantri panjang, kami cobain The Premiere. Maghrib ketemuan sama Kiki temen SMA dan suaminya Mas Adi sebelum blanja-blanji. Malemnya niatnya mau karaokean biar bener2 ilang stress, apalah daya Aq dah ngantuukk bangett.

Baiklah..sekian dulu yaa.. Sekarang Hari Minggu jam 8 pagi. Ini sambil persiapan proses inseminasi nya. Deg deg deg.. bismillah aja lah.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s