Halo apa kabar..
Apa kabar juga teman ngeblog Aq “Bintang dan Ganes? masih semangat kah?

(btw, Aq bingung mau nulisnya judul gimana, belibet banget ah)

Kali ini Aq nulisnya sambil nganggur nunggu antrian di kantor imigrasi. Karena paspor lamaku sudah hampir habis masa berlaku (habis 3 may 2018). Meskipun masih empat bulan lagi, tapi beberapa negara termasuk Indonesia memberlakukan masa berlaku paspor untuk masuk/keluar negara paling lambatnya 6 bulan sebelum habis masa berlaku, so passporku sudah gak bisa dipake. Dan inilah perjalananku memperpanjang paspor di kantor imigrasi Juanda, Waru, Sidoarjo Jawa Timur.

Screenshot_2018-01-14-09-06-43-65
Ini penampakan web antriannya, siapkan KTP n KK ya buat daftar online nya..
IMG-20180101-WA0019
ini bukti antriannya, gak perlu diprint sih, disiapin di hp gapapa

1. Pertama antrilah dulu secara online

di https://antrian.imigrasi.go.id. Daftar, trus isi data, pilih hari, nanti dapat deh antriannya kita harus datang kapan.

IMG20180112094841
2. ‎Datang ke kantor imigrasi,

jl. raya bypass dekat bandara Juanda sesuai waktu kedatangan yang tertera di pendaftaran online.

3. ‎Sesampainya di kantor imigrasi, di pintu gerbang, kita akan ditanya dulu sama petugas2 security. Hanya yang sudah daftar online dan bisa menunjukkan barcode yang boleh masuk, dan mendapat kalung pass masuk kantor imigrasi.

IMG20180112094548IMG20180112094515IMG20180112094510

4. ‎Kantor pelayanannya di belakang yaa.. jadi kita setelah masuk halaman lewat kanan menuju belakang. Di situ juga ada petugas security yang mengarahkan. Hal pertama yang kita lakukan adalah mengambil formulir. Jangan latah asal ikut antrian ya.. lihat dulu tulisannya..di samping anttian itu ada loket  informasi dan loket pengambilan formulir. Kita ambil formulir dulu..

Bagi yang belum fotokopi, di sana bisa sambil memfotokopi berkas (paspor lama, e-ktp, KK, surat nikah, dan kelengkapan lain) Bagi yang belum punya e-ktp bisa menunjukkan surat keterangan perekaman, semacam surat keterangan bahwa e-ktp sedang diproses. Jangan lupa siapkan materai 1 buah. Formulirnya 1 lembar 2 halaman, dan tambah 1 surat pernyataan. Gak lama kok ngisinya.

IMG20180112094710

5. ‎Setelah mengisi formulir, kita antri untuk memvalidasi berkas kita dan mendapatkan map kuning. Selanjutnya kita mendapat nomor antrian pemrosesan setelah petugas menerima berkas kita dan menscan barcode antrian online kita. Antrinya gak lama sih, santai lah paling 20 menit.

6. ‎Setelah mendapat map yang kita lengkapi dengan nama dan alamat kita di covernya, kita menuju lantai 2 untuk proses selanjutnya. Di ruang tunggu yang nyaman karena duduknya di sofa ini juga lumayan cepat. Untuk pelayanan keimigrasian WNI aja ada 7 counter. Habis dicek ricek dokumen kita di map, kita bergeser ke kursi sebelah, langsung cekrek foto. Sangat praktis, gak perlu kaya jaman dulu masuk ruang khusus foto. Pas difoto sambil diinterview perihal kegiatan kita saat ini dan apa tujuan kita membuat paspor. Selesai foto, kita mendapat selembar kertas bukti pemrosesan dan sebagai keterangan untuk proses pembayaran.

IMG20180112094356

7. ‎Pembayaran juga gak perlu pergi lagi ke bank. di dekat area fotokopi ada mobil PT. Pos yang sudah stand by untuk pembayaran. Tinggal gesek, dapat deh bukti bayar nya. Aq bikin E-paapor, biayanya 655 ribu rupiah. Kalo paspor biasa 355 ribu rupiah.

Overall proses sangat praktis, simpel, cepat dan anti bingung. Gak perluah calo2an, anak SMA aja pasti juga bisa ngurus sendiri.

Sebenarnya yang bikin terkesan adalah cepatnya proses. Proses antrian online sangat membantu memecah kepadatan antrian (yah meskipun sempat susah banget daftar online nya, yang belakangan itu karena ada sekelompok oknum nakal yang bikin fake account antri sampe puluhan ribu).

Ceritanya Aq dapat antrian pukul 8-9 pagi, nah sebelumnya Aq memperkirakan antri pagi nanti selesai sore. Sampai-sampai flight Aq set yang sore, karena takut gak terkejar. eh ternyata, datang jam 8, jam 10 pagi sudah di rumah ahhaha. Jadi keseluruhan proses di kantor imigrasi cuma memakan waktu 1.5jam saja. Alhamdulillah gak perlu datang subuh seperti teman2ku sebelumnya

Oiya, karena Aq daftar perpanjangannya untuk e-paspor, jadinya 1-2minggu lagi. Maaf lupa nanya untuk yang paspor biasa.

Update 14 Februari 2018

Proses pengambilan paspor

Seperti tertera di tanda terima paspor, jadi intinya paspor harus diambil gak boleh lebih lama dari 30 hari. Daaan..hari senin kemaren tepat hari ke 30. So, Aq minta izin boss buat datamg telat karena ambil passpor.

Setelah nyampe sana..

..ziing..

Ternyata pengambilan paspor dimulai pukul 13.00!! Perasaan sudah ada tulisan gede2, kenapa pulak aq gak lihat pas daftat kemaren yah.. Ghrr 😤bete dengan kecerobohanku.

Aq menuju ke mobil pos di kantor imigrasi. Karena kapan hari Aq googling katanya ada layanan bayar dan antar paspor ke rumah. Aq tanya ternyata layanan pengiriman paspor hanya bisa jika saat membayar di mobil pos sekalian daftar untuk paspornya diambilkan. Lhah, mene ketehe kaaak kalo harus gitu, secara dulu gak ditawarin, ih.

Yasudahlah, mau bete kaya gimana pun Aq akhirnya pulang. Gak langsung pulang ding, ke klinik dulu karna Aq lagi flu berat dan dismenore alias nyeri haid 😰.

Pulang dari klinik ke rumah (jadinya ambil cuti, nanggung, masa ngantor trus ijin lagi) Aq nanya ke temenku yang sebelumnya ngurus paspor tentang pengambilan. Temanku menyarankan Aq datang sebelum jam 13, lets say jam 12. Karena untuk ambil nomor antrian untuk menuju loket pengambilan paspor aja, antriii.

Karena Aq lagi sakit dan bakal gak kuat, Aq wegah. Memilih tidur.

Jam 15.07 Aq pesan lagi Gojek untuk ke kantor imigrasi lagi. Layanan pengambilan paspor dibatasi sampe jam 16.00 di hari Senin-Kamis. So, logikaku sesore apapun asal sebelum jam 16 pasti dilayani kan..

Setibanya di sana..

ziing….

sepii..

IMG20180212153407.jpg

Tanpa ba bi bu langsung cuss ke mesin antrian. Anehnya mesin itu gak nyetak nomor antrian deh. Aq ke loket yang juga ziiing karna gak ada pengantre. Aq bilang deh “mas, pasporku dah kelar, katanya dah bisa diambil dinloket, tapi Aq kok gak dapat nomor antrian yah?”

gak kusangka jawaban dari mas loket adalah:

“Mbak Yuwan Yucanidia kan”

😍

“Loh..kok Mas tau?” jawabku. Mau kulanjut “Pasti Mas peramal ya, adeknya Dilan?” tapi gak jadi.

Ternyata datanya dah kebaca.

Jadilah Aq menerima pasporku kurang dari 2 menit..singkat kat kat. Pas Aq selesai kulihat ada 1 orang di mesin antrian pengambilan. Gak lama di gerbang dah ketemu dia lagi, berarti emang saat tercepat untuk mengambil paspor adalah rentang sejam terakhir sebelum batas akhir pengambilan. Catat yaa..

IMG20180212153549
Ini dia paspor baru ku. E-paspor. Yang di belakang itu paspor lamaku, bukan elektronik. Senengnya paspor lama dibalikin lagi, bisa buat kenang2an perjalanan 😊

 

Baiklaaahh.. sekian ceritaku minggu ini ya. Senangnya bisa bercerita tentang perubahan pelayanan publik ke arah lebih baik. Semoga kita semua bisa berbenah menjadi lebih maju, love you all..😘

 

Advertisements