Cerita tentang Bakso So’Un dan Mie Ayam Mojopahit Surabaya

Hai, Apa kabar di kotamu? Di Surabaya lagi dingiiiin banget seminggu ini. Nah, dingin-dingin jadi keingetnya makanan yang panas-panas kan. Bakso! yup, makanan yang Indonesia banget nah itu. Mau di manapun pasti banyak dan banget yang jualan bakso. Tapi nih teman-teman, menurutku, setelah Aq ngider di beberapa kota di Indonesia. Secara umum nih, bukan yang super-super nya ya. Yang menurutku paling oke tuh bakso Jawa timur. Sangat mudah menemukan bakso dan sangat enak.

Diantara yang enak-enak, kalo ditanya bakso yang paling enak, dari bakso-bakso di surabaya yang pernah kucoba, pilihanku jatuh pada Bakso so’un & Mie Ayam Mojopahit. Bukan di jalan Mojopahit sih, ini namanya ke-mojopahit-mojopahitan dikarenakan dulu Bakso so’un & Mie Ayam Mojopahit berlokasi di Jl. Mojopahit Kota Surabaya, cuman sekarang udah pindah.

Lokasi Tengah Kota dengan Konsep Jadoel

Bakso So’un dan Mie Ayam Mojopahit ini terletak di Jl. Kedungsari No.52, Kedungdoro, Tegalsari, Kota SBY. Ancer-ancer nya adalah di seberang toko elektronik Metron. Secara lokasi sih lumayan tengah kota, deket sama mall icon nya Kota Surabaya – Tunjungan Plaza. Bakso So’un dan Mie Ayam Mojopahit ini berada di pinggir jalan besar kok, jadi kamu bakal mudah menemukan bakso dan mie ayam terenak di Surabaya (versiku) ini. Masih bingung juga? Pokoknya di jalan Kedungsari tengok aja mana yang banyak mobil berjajar pinggir jalan (karena parkirannya dah gak nampung) itu dia tempatnya hahaha. (simplenya googling aja sih di maps, masukin keywords “Bakso so’un & Mie Ayam Mojopahit” ntar juga nemu wkwkwk)

Konsep restoran yang menempati rumah kuno ala kolonial ini unik karena gaya jadulnya. Bangunan restorannya yang jadul, bangkunya, bahkan musik yang diputer gak kalah jadul yang ngehitsnya jaman budhe atau nenek saya. Perpaduan itulah yang bikin ambience nya sempurna untuk santai, ngobrol lama-lama. Sederhana aja gitu berasanya kalo lagi makan di sana. Gak cuman itu, yang spesial, pelayannya selalu berbahasa Jawa halus “mlipis”. Walaupun kita berbahasa Indonesia, pelayannya tetap menjawab dengan Bahasa Jawa, lucu banget kan. Itu yang bikin mamaku dan teman-temanku tersenyum-senyum kalau ke situ. Aq pikir keunikan itulah yang bisa memberi experience berbeda ke teman-teman kita yang mungkin sedang berkunjung ke Surabaya. Boleh nih kalo ajak temen ke sana.

Walaupun konsepnya jadoel, pelanggannya lumayan beragam loh di sini. Cocok untuk bereng-bareng baik teman, keluarga, maupun pasangan. Di hari kerja jam makan siang sih sebagian besar orang kantoran yang berbarengan gitu. Kalo sore barulah banyak family dan couple. Kursinya yang berupa bangku panjang bikin berasa lebih guyub tanpa sekat. Meski begitu, mungkin bagi beberapa orang yang suka tempat adhem, bisa jadi Bakso So’un dan Mie Ayam Mojopahit kurang nyaman. Di sini gak ada AC yaa, jadi kalo abis makan kadang berasa agak sumuk atau panas.

Bakso So’un dan Mie Ayam Mojopahit bukanya jam 11.00 sampai jam 22.00, ah tapi yang ada hampir selalu jam 21.00 sudah abis, saking larisnya sih. Aq dah sering banget kecele, asal mobil agak sepi, sudah bisa dipastikan itu dah abis. Oiya, jangan lupa catat, tiap hari Senin tutuuup.

Menu yang itu-itu aja tapi Istimewa

Bakso So’un dan Mie Ayam Mojopahit, (eh, ribet bener ih nyebutnya, panjang banget), ya memang namanya itu sihhh. Mengapa dinamai itu selain karena memang menunya ya hanya 2 itu, hahhaha pilihannya kalo gak bakso ya mie ayam. Itu doang? Iya, dan gak jarang Aq pesen 2-2 nya buat Aq sendiri hahaha.

Seperti di bahas tadi ya, menunya ya bakso dan mie ayam. Baksonya bukan kaya bakso malang yang banyak variannya ya. Dalam satu porsi isinya bakso halus bakso urat, irisan tahu goreng, dan tentusaa signature nya adalaaaah yup, mie soun! Bukannya biasa ya mie soun di bakso. No no no, ini gak biasa, mie soun Bakso So’un dan Mie Ayam Mojopahit ini lembut kali. Saking lembut dan kenyalnya, kalo kita angkat dengan garpu nih pas mau makan, dia gak patah, melainkan tetap terurai lembut dan panjang seperti rambut model iklan shampoo, hehehe. Masih tentang bakso, kalo kalian suka sesuatu yang ada kriuknya, di Bakso So’un dan Mie Ayam Mojopahit sedia pangsit goreng yang dijual terpisah.

Kalo rasa baksonya, enyaaakkk, keliatan banget kalo baksonya dari daging berkualitas. Clean gitu gak banyak lemak atau gajih-gajih berlebih. Kuahnya juga sama, rasanya clean kaldu yang berbumbu, gak lebay berminyak-minyak yang gimana. Itulah mengapa walaupun bukan menu diet, tapi Aq selalu menobatkan dia menjadi menu diet tanpa rasa bersalah alaupun makannya malem-malem, hehehehe.

IMG20170514171632
Penampakan Bakso dan Tetelan. Coba deh pesen tetelan, itu potongan daging, enyak dan worth banget buat tambahan bakso biar makin oye.

Selesai dengan kubu bakso, ini saatnya membahas kubu mie ayam. Mie ayam di sini pengusung aliran berbumbu. Agak ada manis-manisnya kaya ala Jogja gitu, dan rempah di bumbu ayamnya sangat terasa, seperti bumbu bumbu di Medan (jadi keinget mi ayam Bakso Amat yang fenomenal di Medan nih).  Tekstur? Iyaaa,,tekstur penting nih, apalagi buat Aq yang gak suka mie ayam yang gede dan kaku, tekstur mie ayam di sini juarak. Kecil kecil kurus langsung dan lembut. Mirip indomie lah. Dimasak dengan sawi yang dipotong besar dan banyak. Adudududuh…enyak bener deh, seumpee.

WhatsApp Image 2018-01-26 at 14.20.41.jpeg
Ini penampakan Mie Ayam nya

Kalo minuman yang juara adalah teh (standar banget sih Aq yah). Ini ciyus, soalnya tehnya wangi dan enaaak banget. Kalo mau yang es, menurutku semua enak sih, tapi es yang paling unik dan kusuka adalah es selalu dikenang (Disingkat SKD). Es selalu dikenang terdiri dari campuran asinan buah2 yang asem gitu, dicampur kuah es santan bergula merah yang manis. Jadinya setiap “kletus” gigit buahnya rasanya seru. Mungkin sensasi inilah yang membuatnya dibilang sebagai es selalu dikenang.

Harga Aman di Kantong (nya yang bayarin) Mahasiswa

Selesai ngomongin rasa yang enyak-enyak, enaknya ngomongin harga yuk. Menurutku harganya gak murah, tapi wajar. Ya karena gak murah inilah, anak2 kampus dan anak sekolah jarang terlihat di sini (wkwkwk, kecuali dengan keluarga, ya iyalah dibayarin :p). Nah mengapa bagi beberapa temanku ada yang bilang mahal, itu karena untuk hal-hal yang bersifat tambahan, dikenakan harga. Misal, tambah sayur ada harganya, tambah soun, kuah, dll. So, tip dari Aq yang menjadi pelanggannya level platinum (saking seringnya ke sana), kalo suka kuah, bilang aja di awal minta kuahnya banyak, asal jangan bilang minta baksonya yang banyak ya, bayar euy ehhehe. Eh satu lagi ding, kenapa dibilang mahal, karena porsinya dikit. Porsi diet lah. Kalo posrsiku tentu saja pesan 2 porsi ahhahaa.

Detail harganya ada di foto ini yaaa..

IMG20170514172809IMG20170514172820

Sekian cerita-cerita saya tentang bakso kecintaan di Kota Surabaya Tercinta. Selamat berkuliner ria temaan..

Advertisements