Hello.. Hahaha kali ini Aq nulis di category Wisata dan Kuliner yang selama ini lebih banyak kuisi dengan Kuliner dibanding Wisata nya hahha.

Karena wankawan.. Jujur Aq bukan tipe menuliskan cerita perjalananku. Whaay? Ya karena Aq seringnya pergi sama Erik, dan persiapannya sering dibagi 2. Misal Aq ngurus tiket dan hotel, Erik ngurus detail Itinerary & Visa. Ya gitu deh. Alasan selanjutnya adalah seringkali dadakan, even tanpa persiapan. Weekend getaway lah, yang penting budhal dulu, mau ngapain ntar itu gampang, ehhehe

Dari semua alasan itu, sebenernya alasan yang paling nyata adalah: Aq orangnya malas mencatat. Baik itu mencatat pengeluaran, maupun detail actual dari perjalanan kami. Secara actual perjalanan hampir pasti berubah dari apa yang kita rencanakan kan.. Tapi Aq ya gitu lah, nrimo. Berubah ya berubah aja, uang keluar gak sesuai rencana, yaudah sih, santai aja, tinggal bayar, masalah nanti nyampe rumah makan cuman nasi lauk kecap pun gapapa, nrimo, #sokkaya apa #sokmiskin nih?

Namun, di antara semua alasan, yang membuat Aq akhirnya mau menuliskan tentang perjalananku adalah..janji! Janji? ciyus? hahahaha bukanya di postingan lalu Aq dah berjanji mau nulis perjalananku ke Medan dan Singapore after Inseminasi yah? Hahaha bukan janji pada diri sendiri, ini yang berat karena Aq janji pada sekelompok mommy mommy di WA group Aq. Namanya WAG Supermommymums. Jadi Aq janji mau nulis itinnya gitu deeeh. Maafkan ya baru sekarang nulisnya.

Okay, here we goo.

Tulisan ini nantinya akan panjang, bahkan bersambung, terdiri dari 5 part (insyaAllah) :

Day 1 Backpacker Trip to Korea : Rencana yang Maju-Mundur Cantik, Akhirnyaaa.. Berangkat Juga.

Perjalananku ke Korea ini dadakan bukan karena tidak terencana, kawan. Sebenernya dah lama Aq pengen ke Korea. Tiket pun ready dah lama sih. Book hotel juga udah confirm. Cuman semua menjadi tidak semulus rencana karena kerjaan! Kerjaan Erik dan kerjaanku kebetulan lagi peak-peak nya. Dan karena Erik kerjanya di lapangan, cutinya bener-bener tergantung kondisi kerjaan di lapangan. Mana dia 2 minggu ada training muluk. Jadi ngrencanainya pun bingung nih komunikasinya, Aq di sini dia di luar kota. Karena keadaan cuti Erik kaya gitu, jadinya Aq gak ngajuin cuti dulu, sambil tunggu situasi.

Berkali-kali maju-mundur. Book hotel, cancel. Book lagi, cancel lagi. Sebenernya mau book-cancel berulang kali pun gapapa, tapi ada hal lain yang bikin Aq harus segera berangkat. Seperti yang kutulis di postinganku sebelumnya, pasporku dah mau expired. Jika Aq gak segera berangkat, maka Aq harus bikin paspor lagi, dan, gak ada jaminan pas paspor dah jadi visa masih berlaku. Sedangkan Aq pengennya pas autumn, bisa-bisa dah abis nanti momen autumn yang sepertinya sih.. so romantic and photogenic, dengan background daun kuning dan merah berguguran, halah!

Setalah dapat kepastian tanggal, ternyata, semua hotel yang akan kami book di Busan dah full book!. Ada pun biasanya yang bunk atau dormitory dengan separated /shared bath room yang mana Aq gak nyaman dengan itu. Males aja, masa mau pipis doanh harus keluar kamar..pake jilbab.. Ya ya ya, Aq memang pemalas. Finally setelah ngublek-ngublek, nemulah kami satu guest house yang private bathroom. OK, masalah akomodasi terselesaikan.

Masalah kartu transport (T-Money) dah dapet pinjeman, aman. Thanks to Ganes dan Mbak Sherly yang udah mau minjemin. Jadi kawan, sebelum pergi ke negara maju yang kalian berencana backapckeran dan makae kendaraan umum, Aq sarankan pinjamlah kartu transport. Walaupun di beberapa negara ada yang kartunya bisa semacam sewa gitu, macam kartu Octopus di Hongkong yang persis sebelum dibalikin di airport malah kuilangin padahal saldonya masih banyak pake banget. Tapi kalo macam di Singapore, atau di Korea yang kartunya mayan mahal, mending pinjem aja deh. Kartu ini nantinya akan sangat berguna untuk mbayar ongkos berbagai kendaraan umum. Kalo gak pinjem gapapa kah? bisa aja sih, disediakan kok kartu sekali pake di tiap stasiun, naik bis kota pun bisa sekali bayar, tapi jatohnya akan rem-to-the-pong alias rempong.

Oiya ngomongin tips ke lanjalan ke luar negeri, bagiku sih wajib aktifin paket data roaming international. Emang sih jaman sekarang di mana mana juga banyak wifi. Tapi yakinlah.. yakinlah.. bahwa saya ini pemalas. Bahkan males banget kudu log-in log-in muluk n cari-cari wifi. Pengalaman pas di Cina, gak enak hanya mengandalkan wifi. Banyak juga web yang gak bisa diakses kalo kita pake wifi. Lebih bebas pake roaming sejak di negara asal.

Oiya, ada juga yang ngehitz zaman now tuh persewaan mobile wifi di airport, tapi kudu ada uang panjar by credit card. Dan kami gak punya credit card. Di beberapa negara, macam Thailand, Arab ada yang menyediakan kartu perdana gitu. Tapi males juga beli trus ganti. Ya ya ya sekali lagi Aq kan pemalas.

Woke kartu dah sip, tinggal masalah packing. Jadi, selain packing barang kami, kami juga dititipi Bulik Titin yang di Busan beberapa barang dari Indonesia. Untunglah ada Bulik Erna yang mencarikan semua titipan, sehingga, taraaa… sudah selesai lah packingan.

IMG20171026213043
Itu 2 ransel di atas adalah bawang bawaan kami. Dan 2 tas di bawah, yang strip2 dan yang coklat adalah titipan. Hahaha banyakan titipannya yah. Untung Garuda Indonesia bagasi internasionalnya  per orang 30 kg, amaan. #ngiklansikit

Saatnya berangkaaat..💃

Rencana Erik berangkat dari lokasi training di Batu langsung ke Rumah, langsung ambil tas2 dan Aq akan ontime pulang, trus cuss.

Tapi ternyata rencana tidaklah menantang kalo mulus-mulus aja.

Pas Aq pamit, gak dibolehin sama bossku. Bukan gak dibolehin sih, ya masih ditanya2 sih pendingannya. Ya salahku juga Aq cutinya dadakan, lama pulak cutinya. Jadi si boss memastikan semua kerjaanku tidak ada pending, dan tau progressnya. Jadilah, pamit ontime menjadi sesi interview.

…Tik tok…

…tik tok…

….tik tok…

Akhirnya boleh pulaaaaang. Ngebut banget sumpah. Nyampe rumah dah gak pake masuk, langsung cuss ke mobil yang udah siap meluncur. Alhamdulillah walaupun macet kami bisa nyampe airport tepat waktu.

👯👯👯

 

IMG20171027231600
Naik pesawat juga setelah lari2an. Cekrek dulu bolehlah sebelum tidur dan bangun dah di Korea hahaha

Day 2 Backpacker Trip to Korea : Landing di Incheon Airport Seoul dan Perjalanan Menuju Heundae Busan By Bus

Jadi di perjalananku ke Korea kali ini, Aq rencana ke Busan dan Seoul. Mengapa sih Aq ke Busannya duluan gitu, gak di akhir aja?

Karena ngepasin adanya Busan Firework festival.

Hahaha boong banget. Yah seperti kubilang sebelumnya, ini gak direncanakan ya mengingat maju mundur cantiknya tanggalku menyesuaikan tanggal cutinya suami. Alhamdulillah malah kebetulan jadi ngepas ke festival tahunan yang spektakuler di Busan. Alasan sebenarnya adalaaahh.. inget gambar tas bawaan kami kan? Jadi lebih baik drop titipan Bulik, explore Busan, dan cuss deh ke Seoul, enteeeng 😁

PhotoGrid_1510963697072
Belom cuci muka, begitu bangun tidur, rembes, turun pesawat langsung cekrek.

Momen cekrek-cekrek pun dilanjutkan di Incheon Airport, yang menurut kami oke banget. Bukan karena megahnya sih. Keren – enggaknya airport menurutku diukur dari seberapa mudah alurnya dimengerti penumpang, dan prasarana yang tersedia. Dan menurutku di Incheon mudah banget plus lengkap banget. Kami gak nyasar, gak bingung, dan gak perlu nanya.

 

 

Oiya, bagi yang penasaran bagaimana Aq menukar-nukar uang dengan mata uang lokal. Jawabannya adalah dengan menukar di ATM. Aq nukar uang asing di money changer Indonesia hanya kulakukan saat pertama kali mau ke luar negeri, yakni pas mau umroh. Setelah itu, wis gak tau neh, gak pernah. Mengapa? ya karena di luar negeri tuh ATM uakeh, pating telecek, kalo Bahasa Jawa-nya mah. Jadi gapain kita repot nuker-nuker di Indonesia.

Yang perlu disiapin adalah bawa 2 ATM master dan visa, just in case salah satu ATM gak bisa dipakai, gitu. Dari pengalamanku, rate nya pas ambil ATM ataupun transaksi non tunai di luar negeri tuh bagus kok, lebih baik dibanding nilai tukar uang di money changer. Tapi ya itu, kita harus nyiapin bea charge. Biasanya cukup mahal. Jadi kita bisa menyiasatinya dengan sekali ambil banyak, jangan incrat-incrit ya. Karena charge nya dikenakan sekali transaksi, bukan dari banyaknya uang yang kita ambil.

 

IMG20171028072329
Jujur, dari negara-negara yang kukunjungi, ATM Korea paling canggih, paling komplit sampe bikin Aq dan ebberapa bule bingung makenya. Kuomplit dan banyak tempat tap, banyak lubang-lubangnya, entahlah, ahahaha.

Hasil riset kami, perjalanan dari Seoul ke Busan yang tanpa ribet transit adalah dengan Bis. Dan yang kerennya dari Incheon Airport, persis di pintu keluar dah ada tempat bis plus loket-loket nya. Bis-bis nya pun berjajar di lane-lane nya dengan rapi yang ada tulisannya. Jadi gak pake bingung. Walaupun untuk memastikan, kami sempet nanya ke petugas bis dengan nunjukin tiket kami.

IMG20171028091903
Ini Tiket bis nya. Cost 41.800 won each. Berangkat jam 10 sharp, di lane 10C. Yang tulisan Korea apa tuh artinya? sudah gak usah dibaca kalo gak bisa, baca yang bisa aja, hehehe.

Bis yang ditunggu pun dataaaang. Persis pas banget jam 10.00 berangkat. Pak Sopirnya ganteng pake kemeja dan vest macam orang kantoran gitu deh (dah kufoto tapi ntah ilang ke mana). Penampakan bis nya gede ala-ala bis luar kota lah. Tapi yang beda, ini seating nya bukan 2-2, melainkan 2-1. Jadi ya luonggarrr banget. Aq malah bilang ni macam executive class nya Garuda Indonesia (atau malah lebih luas?hahaha). Apalagi ni warna merah hati, sampe Aq bilang : “Yang, kalo Aq foto keliatan kursinya doang, orang paling mikir ni pesawat bisnis class ya Yang”.

 

 

Perjalanan dari Seoul ke Busan menggunakan bis memakan waktu kurang lebih 5 jam. Namun karena perjalanan yang nyaman, ya asik aja sih. Di tengah perjalanan bis berhenti sekali di rest area selama 30 menit. Rest area nya luas, bersih, toilet bersih dan banyak makanan. Kami foto dulu plat nomor bisnya, ini hal sepele yang menurutku penting, biar gak salah bis, ehhehe.

Sampailah kami di tujuan akhir, yakni Bus Central Station Busan. Brrr.. begitu turun langsung dingin pake banget. Suhu di Busan saat itu sekitar 15 derajat Celcius. Mayan kaget sih secara dari Surabaya yang aduhai panasnya. Oiya, di terminal bisa Busan tuh terkoneksi dengan kereta bawah tanah gitu, jadi enak, gak perlu jalan terlalu jauh, langsung deh bisa naik kereta ke tujuan. Dan tujuan kami ke Heundae.

Seperti hal nya di negara-negara maju lain, kita sangat bisa mengandalkan transportasi umum. Karena jaringannya menjangkau hampir semua tempat dan terkoneksi dengan baik tiap jalurnya, jadi yah, memang enakan naik kendaraan umum sih. Kami naik kereta, dan tujuan kami adalah Heundae.

 

 

Taraaa.. sampailah kami pada Heundae Station, dan langsung buru-buru keluar menuju guest house. Jalanan di Heundae rame loh. Rupanya saat itu ada festival2 gitu, Busan One Asia Festival.

IMG20171028170134
Di jalanan Heundae persis sekeluar dari stasiun

Entahlah yang jelas itu festivalnya anak2 muda, mungkin Kpop2-an gitu deh. Memang fans K-pop kan terkenal fans bangeet gitu ya, saking ngefans nya ya, mereka banyak yang udah mengerumunin panggung yang padahal masih ditutupin, belum buka gitu. Waw.

 

 

Itu foto-foto di jalanan Heundae, diambil pas malem pas pulang ke guest house lagi.

Ini dia penampakan guest house nya. Seru sih, gak terlalu luas, tapi bersih, fasilitas lengkap, dan konsepnya unyuuk. Pastel-pastel gitu. Begitu mempersilakan masuk dan menyelesaikan pembayaran, Ahjussi pemilik guest house memberi kuliah singkat tentang cara ngidupin perangkat-perangkat di kamar. Karena autumn lumayan dingin, di kamar ada heaternya gitu di karpetnya. Maklum Aq baru ngerti, ndeso ya. Di toiletnya juga unyu, sabun-shampo yang disediakan pun oke punya, gak kaya toiletries hotel yang seadanya ala kadarnya. Walupun kamar unyuk ditambah badan capek banget bikin pengen ndelosor, tapi kami harus langsung cuss ke venue Busan Fireworks Festival, takut terlalu telat.

 

 

Btw, FYI aja semua hotel dan guest house Aq selalu pesannya di booking.com. Menurutku lebih lengkap dan ada di seluruh dunia sih, mulai dari guesth house sampai bintang 5 ada, gak semua harus punya kartu kredit, banyak yang bisa cancellation free (which is sangat berguna buat Aq yang tanggal berangkatnya galau abis). Dan yang penting, harga yang ditampilkan di booking.com udah harga nett, jadi gak pelu kaget dengan harga akhir atau totalnya. Saking seringnya pesen di booking.com, Aq dah menjadi frequent traveller loh di web itu. Nah, buat kalian yang mau booking lewat situ, bisa pakai link referral dari Aq. Ntar harganya bisa dapet diskon 10%.

klik di sini ya buat mulai booking https://www.booking.com/s/35_6/yuwan026

Kami bergegas menuju Busan Fireworks Festival. Dan ternyata sejak dari kereta dah rameee banget. Sebenernya khas dan specialnya Busan Fireworks Festival ini tuh kan diselenggarakan di pantai, jadi akan lebih berasa indahnya, afdolnya itu kalo kita lihatnya di pantai. Sambil lesehan-lesehan manis gitu. Tapi kami gak mencari tempat di pantai, karena selain dah rame dengan pagar betis. Juga duingiiiiinnnn. Gak kebayang deh udah udara dingin trus anginnya kenceng. Wuzzz.

IMG20171028195524
Ramenya Busan Fireworks Festival

Yang wow nya, walaupun ini event gedhe ya itungannya, ramenya setara pesta ndangndutan propinsi yang ngundang Via Vallen lah kalo di Indonesia, di sini semuanya tetep tertib! Polisinya banyak, muda-muda, dan ganteng-ganteng (info gak penting, skip).

Begitu pertunjukan mulai, kami langsung mesmerized dan nggumun dengan rangkaian pertunjukan kembang apinya. Padahal tahun baru di kampung aja males keluar rumah buat lihat kembang api. Tapi ini beneran bagus bangeeett.. Sayangnya fotoku gak bisa mengabadikan momen2 bagus itu. Ada sih di video, tapi kalo kalian penasaran, googling aja deh. Seru banget, sumpah! Alhamdulillah, kegajeboan tanggal berangkat malah berbuah manis.

 

 

Yeaay… sekian dulu yaa tentang hari berangkat dan hari pertama tiba di Korea. Next masih ada terusan cerita nya sebagai berikut:

Day 3 Backpacker Trip to Korea : Explore Busan dan Perjalanan Menuju Seoul
Day 4 Backpacker Trip to Korea : Explore Singkat Seoul
Day 5 Backpacker Trip to Korea : Autumn Sonata, Explore Nami Island yang Indah
Day 6 Backpacker Trip to Korea : Perjalanan Pulang ke Indonesia, Packing oh Packing, dan Oleh-oleh
IMG20171028131236
Bonus, foto candid by Erik suamiku tercinta tempat bersandar paling nyaman bahkan lebih nyaman dari kursi bis😁

See you on my next post..😘

Advertisements