Sedih

Hai..
ini Aq lagi di rumah Blitar.. Pulang kampung setelah terakhir kali pulang pas lebaran. Itu pun cuma 3 hari, lebaran hari kedua kami dah harus cabut karna besoknya Erik kerja.

Kali ini Aq pulang buat jenguk mamaku yang sakit. Seminggu setelah lebaran kmaren mama jatuh kepleset gitu di toilet umum. Kecelakaan itu berakibat lumayan parah buat mamaku yg memang udah tua. Tulang belakangnya patah, habis jatuh sempet dirawat di RS selama 4 hari. Sampe sekarang mama masih harus bedrest sambil terapi seminggu 3x ke RS.
Nah, pas kejadiannya mamaku sakit itu Aq lagi mau jadwal inseminasi. Akhirnya izin gak bisa dateng jenguk dulu..tapi monitor tiap hari telpon. Sedih sih..tapi ya gmana lagi.

Akhirnya seneng bisa pulang. Selain bisa jenguk mama, Aq juga bisa makan makanan kesukaan, sambel tumpang Kediri. Tapi sebenernya sedih juga. Aq berasa banget ni tubuhku mau haid. Sedih 😭😭😭.
Walaupun dah bertekad dan berjanji gak boleh sedih..tapi gimana ya..rasanya tetep aja sedih. Rasanya tetep aja pengen nangis.

Kalau dibilang “bisa jadi gagal karna Aq stress” kupikir enggak juga. Aq akhir-akhir ini udah teralihkan banget sama kerjaan baru di kantor. Karna seneng dengan hal baru, jadi gak gitu mikirin hasil insem. Tapi gmana lagi ya.. Namanya badan berubah, perubahan khas pre-menstruasi, merhatiin atau enggak, tetep aja Aq ngeh. Emosi dah mulai labil 😡😰. Trus perut dah mulai senut-senut, kram ringan di perut bagian bawah.

Sebelum berangkat mudik, kmaren Erik sempat ngingetin “jangan lupa bawa testpack”. Aq iyain aja, Aq bawa merek paling murah. Karna Aq tau kali ini pasti negatif lagi, pasti buang-buang testpack lagi😞.

Dari semalam jujur Aq dah nangis muluk. Tapi gak brani nangis pas telponan sama Erik. Dia lagi lembur..smpe jam 3 pagi ternyata lemburnya. Gak tega mau nambahin beban pikiran.

Bangun tidur Aq testpack. Hari ini adalah H+14 pasca inseminasi. Hari yang tepat sesuai kata dokter untuk mulai testpack.Dan..Yak, seperti yang kuduga, hanya mengkonfirmasi gejala yang ada. Negatif!

Sedih kali. Berasa banget deh kita tuh cuma makhluk yang hanya bisa berusaha. Sebagaimanapun usaha kita, Tuhan-lah yang menentukan. Cuman sering sedih gitu, lihat temen-temen yang kurasa baru kemarin ngasih undangan, eh tiba-tiba di IG nya posting foto2 USG, posting bayi2 mereka yang lucu. Trus teman-teman yang sebaya, postingannya pada mengantar anaknya sekolah. “Aq kapan?”

Ada lagi suka takjub baca caption teman-temanku bilang “Targetku sebelum umur 29 sudah anak 2”. WOW keren yah, bisa menarget seperti itu.

How fast the time flying.

Pas lihat kaya gitu tuh, sering ngerasa macam kita lagi sekolah. Mengapa Aq yang blajar tiap hari siang-malam malah gak naik kelas? Walaupun kutahu ini analogi yang jelas salah. Yah, pertanyaan tentang “mengapa” adalah pertanyaan dominan, baik di percakapan kami saat mencurahkan rasa, maupun di benak kami sendiri, dalam diam.

Minggu depan, tanggal 31 Juli adalah hari ulang tahun perkawinan kami. Momen yang tadinya kami pikir bakal menjadi momen yang indah dengan kabar bahagia. Tapi yasudahlah, lagi-lagi kita cuma makhluk yang sok hebat dalam membuat rencana.

Pas tadi pagi telponan sama Erik, dia mengusulkan buat batalin Plan B kami yakni kalo gagal insem mau liburan ke Medan. Aq tolak lah usul itu. Demi promil ini Aq dah batalin brapa aja rencana liburan, dah gak keitung berapa tiket ku refund gara2 gak jadi terbang. Stres gak stress kutahan-tahanin gak traveling jauh, ternyata mens lagi. Batalin traveling lagi, mens lagi. Percuma sudah selama ini Aq batal2in. Aq gak mau lagi! apalagi ini traveling “khusus” karna gagal insem 😕.

Jadi inget Aq dulu lumayan dadakan ke Hongkong karna mens. Ceritanya dah telat mens 2 minggu. Ciri-ciri badan persis orang hamil. Eh tiba-tiba ada kerjaan yang sibuk banget bikin Aq seharian keliling kota. Sebel banget. Malemnya langsung mens. Nangislah Aq. Bahkan sampe bandara masih nangis. Tapi berkat traveling, pulang-pulang dah happy lagi.

Sebenarnya dengan berencana traveling lagi lah yang bisa mengalihkan pikiranku. Pas nangis jadi inget buat googling ngepasin itinerary. Bikin itinerary memang kegiatan yang sangat menyibukkan dan menyenangkan. Bikin lupa sama rasa perut yang senut-senut mau mens.

Well okay..mungkin postinganku tadi bikin beberapa dari kalian kecewa. Mubgkin kalian (apalagi Aq) ikut berharap semoga insemku berhasil. Yasudahlah. Aq sekarang dah gak nangis lagi kok. I admit it, Aq sering nangis pas sedih masalah promil. Tapi ya gak lama. Biasanya Aq pake tidur, buka webtoon, makan, dan tidur lagi. Semoga besok Aq dah fresh lagi jiwa raga buat menghadapi hari.

Semoga postinganku ini gak bikin temen-temen yang juga promil berkecil hati yah. Ini sengaja kutulis biar jadi kenangan aja. Biar nantiiiiii suatu saat nanti, kalo dah punya anak, kalo Aq baca lagi tulisanku ini. Aq inget Aq pernah sedih, begini loh sedihku memperjuangkannya..hehehe.

Well, nantikan kisah liburanku (eh..) maksudku kisah insem kedua ku bulan depan yaaa.

 

Pertanyaan Khas Hari Raya

Kapan itu Aq ngobrol sama beberapa temen, bahwa momen Lebaran, atau kumpul-kumpul keluarga lainnya menjadi sedikit menakutakan. Kenapa? Karena banyak yang “nanya“. Serangan “tanya” yang bisa meluncur dari berbagai penjuru ini bisa menyasar siappaun. Baik kita-kita yang masih jomblo, maupun yang udah pacaran tapi belom nyebar undangan. Mahasiswa yang belum kunjung lulus maupun yang udah lulus tapi masih cari kerja pun pasti juga bisa kena serangan “tanya”. Yang belom punya anak, atau yang anaknya masih 1, atau bahkan anaknya udah 5 pun bakal nrima pertanyaan. Kalo gak “udah isi blom“, ya “kapan nih punya adek“, ya pastilah “rencana mau punya anak berapa sih, gak pengen KB, kok brojal-brojol muluk!
banyak_bertanya
Ngomongin tentang tanya-bertanya, masyarakat kita memang unik. Nah sekarang makin unik. Di masyarakat kita, apalagi kalau ke kampungku. Sangat wajar sekali begitu perkenalan pertanyaan selalu menyelidik. Diawali dengan nama, berlanjut dengan rumah di mana, usia berapa, kerja di mana sudah nikah apa belum, anak berapa dan  lain lain.
Seperti contohnya pertanyaan simpel “Rumah di mana..” jangan salah kira berarti bisa dijawab simpel. Di daerahku begitu kita menjawab akan berarti dibuntuti dengan pertanyaan yang sangat detail. Apanya jembatan, sama rumah Pak Tono mananya. Ouwooo…emang yakin situ mau ke rumahku? dalam rangka apa cobak?
Sepertinya standar kewajaran suatu pertanyaan untuk dilontarkan berbda-beda di satu daerah. Saking berbedanya, Aq dulu sering heran dengan artikel2 yang bilang bahwa pertanyaan tentang usia tidak etis ditanyakan. “Lhah..di sini jadi pertanyaan wajib e..” Se-wajib ASL PLS dalam dunia MIRC.
Nah, dah paham kan bahwa kebiasaan tanya-menanya tuh sudah mendarah daging ke masyarakat kita. Jadi kalo ada yang nanya gitu jangan buru-buru dikatain kepo apalagi nyinyir. Lha memang “pertanyaan” tuh dah jadi semacam santapan pembuka dalam jamuan perbincangan akrab. Yah, walaupun kadang sajian pembuka itu bisa bikin hilang selerasih..hehehe. So, jika ada yang suka banget nanya2 detail gitu, shantaayy..maklumi aja! Sebagian besar dari kita mungkin bingung mencari bahan pembicaraan lain selain pertanyaan tadi. Dengan memahami kebiasaan itu, kita jadi gak baper2 amat kalo ada yang nanya.
Tapi menurutku nih, kita sekarang tuh agak unik. kita semakin menjaga informasi2 privasi tapi malah mengumbar kehidupan pribadi. Bertentangan kita gak suka orang lain kepo nanya-nanya tentang kita, tapi di sisi lain kita malah kasih2 info yang malah orang lain gak seharusnya tahu.  Kita gak pengen orang tahu alamat rumah kita, tapikita ngasihtau orang kapan hari anniversary kita, bahkan kasih lihat bagaimana hasil test pack kita, bagimana foto baby kita sejak dikandung, dan berbagai momen2 privasi kita. Eits Aq bukannya nyinyir apalagi nyindir loh. Self note dalam arti sebenarnya, ya seperti kalian tau Aq lah orang yang paling demen upload2 remeh2 alay-nya Aq dan Erik seakan kami ini artis internesyenel wkwkwk.
jangan kepo
So, selamat lebaraaaan dan liburaaan. Selamat merayakan pertanyaan-pertanyaan. Kalau sudah lelah, plis jangan bunuh diri, cukup dijawab dengan senyuman aja,atau cengiran lah kalo terpaksa. 🙂

Tulisanku Kacang Amat, Sih!

Ketika Aq menggembar-gemborkan ajakan untuk rajin menulis, banyak yang gak mau.

Males nulis panjang. Emang paling enak tuh nulis caption, apalagi yang keliatan bijak-bijak gimanaa gitu ya. Sangaar. hehehe Selain itu nulis komen enak euy, singkat padat ditonton banyak orang. Biar makin tenar komennya di akun2 tenar juga macam Lambe Turah (hihihi ketahuan demen kepo lamtur).

Nah, selain males juga kawan2ku yang kuajak umumnya pada sibuk. Yah namanya waktu 24 jam ini harus dibagi2 sedemikian rupa buat kerja, lembur, mikirin kerja, mesra2an sama pasangan, keluarga, makan, eek, posting IG, baca IG, komen lamtur, dkk hahahaha. Mana sempat euy buat nulis2 gak guna di blog.

Walaupun gitu, Aq tetep semangat dong. Aq keinget dosenku dulu bilang, nulis tuh tulis aja. Jangan kebanyakan mikir. Masalah utama bagi calon penulis pemula adalah, kebanyakan mikirnya daripada nulisnya. Yak, siapp..saya akan menulis. Dengan rajin!

Kenapa sih tiba2 demen nulis, pengen nulis rajin:

1. Aq sadar banget, pada akhirnya nanti yang tersisa, yang dapat dikenang, (selain foto2 narsisku) adalah tulisan. Apa yang kualami, apa yang kupikirkan, apa yang kurasakan bisa dibaca kembali. Begitulah yang terjadi ketika Aq baper mendadak baca blog lawasku hehehe.

2. Selain itu Aq lihat teman2 di FB banyak yang masih konsisten menulis walaupun sibuk. Seperti primadita, dildol, granit, mutia, mbak supervisorku pas di career news: destiladee, dan gak ketinggalan Wiwid dengan notes2 FB nya. Mereka keren dan Aq pengen kaya Mereka.

3. Biar terbiasa aja..lancar nulisnya walaupun sepele-pele dan alay hahaha.

(bukan nomor 4.) Walaupun Aq bikin lomba2an dengan iming2 hadiah, tapi tujuanku menulis sama sekali bukan untuk itu. Lomba2an hanya untuk pengikat komitmen aja sih. Dan biar semangat gitu.. Kan kita lebih semangat kalo berusaha bareng.

Nah ceritanya setelah teman2ku kukasih link blog ku ini. Woala reaksinya adalah: Cemen banget, “kaya anak SMP!“, trus katanya sih di luar ekspektasi “Alamak, kupikir heboh kali ngajak lomba nulis kupikir bakal nulis tulisan yang keren banget, masterpiece, ternyata cuma review makan soto!” kata kawanku yang lain. Hahaha emang sih kaya gampangan banget yak, no effort. Tinggal cekrik cekrik, tulis apa yang kurasain, publish, beres.

Iya, emang tulisan2ku gampangan banget. Dan sebenarnya memang ada keinginan nulis yang lebih ke “pemikiran”. Cuman Aq pikir nanti jatohnya malah kurang bermanfaat, karena bisa bikin perpecahan. Lah, artikel working mom vs stay at home mom, ASI vs susu formula aja bisa bikin perang antar geng emak2. Apalah Aq yang gadis pun bukan emak pun belom inih..nyinyir sikit bisa abis lah episode, heheha.

Nah, jadinya Aq memutuskan untuk nulis review-review. Tentang apa yang Aq makan, skincare, make-up, dan nantinya parfum.

FB_IMG_1495980522410
Saat menjadi frequent flyer rute Medan-Balikpapan, sambil coba2in hotel yang lagi promo. Itu lagi di Aston Balikpapan. Hotel terakhir sebelum pindah ke Surabaya.

Selain tentang pemikiran, dari dulu Aq pengen nulis tentang traveling. Cuman kelemahanku Aq kurang detail dalam nyatat kalo pas lagi traveling, plus orangnya pelupa. Kalo traveling mah hajar aja nikmatin aja, tadi gimana ntar gimana dah lupa hahaha. Selain karana genre travelingku gak jelas. Dibilang backpacker tapi Aq pake full service airline. Kalo hotel sih Aq sering milih yang nyaman bintang 4, walaupun bukan berarti Aq traveling  ala turis horang kayah, secara hotelnya pake corporate rate yang bahkan harganya lebih murah daripada promo di web manapun. Tapi kalo urusan jalan2, barulah kelihatan nggembelnya. Jalan yang literally jalan2 doang sampe kaki pegel. No shopping, makan juga jelas level warung ahhaha. Tapi bolehlah lain kali kutulis juga sebisanya.

China
Jalan-jalan ke Beijing 2015

Oiya, Aq nulis review dengan alasan:

1. (pasti suara hatimu dah nebak: “karna gampang kan?”), iya deh iyaa karna relatif lebih gampang.

2. Aq orangnya pindah2 tempat, nomaden. Di satu kota selain hanya berkunjung, kadang pekerjaanku dan suami lah yang membuat Aq stay lumayan lama atau lumayan sering di kota berbeda. Di kota baru yang gak ada sodara, apalagi pengalaman, review2 dari google lah yang menjadi andalan kami. Mau cari dokter, tempat spa, dan terutama tempat makan enak ya di google kami mencari. Kami lihat bagaimana review dan pengalaman mereka yang sudah lebih dulu tahu.

FB_IMG_1495980325265
Tahu Gejrot di depan Cuanki Serayu Bandung yang antriannya ohmy..

Nah akhirnya ini jadi kebiasaan. Mau nonton atau beli sesuatu (biasanya online) selalu cari review nya dulu. Listick, bedak, bahkan parfum, selalu cari review nya sebelum beneran beli atau nyoba tester.

Demi terciptanya keadilan sosial dengan sistem subsidi silang, maka kutulislah juga review. Berharapnya sih semoga tulisanku bisa menjadi satu dari ribuan review yang dijadikan rujukan dan pertimbangan pengambilan keputusan. Sumbangsih lah, mosok maunya ngambil manfaat doang dari gugel.

FB_IMG_1495980432040
Es Krim Oen yang legend di Semarang.

3. Alasan ketiga adalah seperti tujuanku menulis secara umum yang kujelasin di awal tulisan tadi. Aq pengen review yang Aq tulis nantinya akan bisa  menjadi kenangan.

Dulu banget pas kuliah (banget..? keliatan ih angkatan tua 😅) Aq kan suka banget kulineran. Tapi ini kuliner ala mahasiswa ya. Jadi makan di tempat makan yang emang enak, walaupun tempatnya gak ngehits, yang penting harganya ramah kantong. Nah dulu pengen banget nulis tentang itu gitu..sapa tau ada mahasiswa daerah lain atau mahasiswa baru yang pengen tahu mana sih tempat makan yang enak ala mahasiswa. Habisnya klo di internet kebanyakan review kuliner yang touristy atau yang ngehits2 kekinian doang.

FB_IMG_1495980689002.jpg
Tepo Tahu Magelang, yang bahkan Aq lupa kapan Aq makannya, gimana rasanya..cuma dapat foto dan caption dari FB.

Nyesel juga Aq, kenapa dulu gak segera nulis. Sekarang beberapa tempat makan yang kudatengin dah beda rasanya. Ada yang (katanya) berganti pemilik sehingga berganti rasa, ada juga yang tetep sih yang jualan, cuman rasanya beda. Nah, karena sensasi dan rasanya dulu gak ku tulis, jadi Aq hanya bisa mengira2, mengulik ingatan. “Dulu kaya mana ya rupa sambelnya..rasanya gimana ya..yang pasti sekarang dah beda sih”, batinku pas gak lama ini ke tempat makan favoritku (dulu) di Jogja.

Dengan ketiga alasan tadilah maka Aq suka  nulis review. Buat kawan lombaku..sabar yah, ini ujian punya lawan lomba yang genrenya gampang banget gini, hihihi. Tetap semangat konsisten menulis! #yucarajinnulis

FB_IMG_1495980411291.jpg
Jangan banyak mikir, langsung cuss, nikmati, be happy! Pengalaman liburan super dadakan weekend ke Penang.

Menulis Itu Tentang Kebiasaan dan..”Action!”

Pernah gak sih kita di group dapat share capture status, caption, atau tulisan orang yang tulisannya tuh “kena” banget!. Pas, kita juga mikir gitu. Aq juga pengen banget nih jadi penulis. Bukan penulis fiksi penuh imajinasi, atau penulis biografi yang keren seperti Alberthiene Endah. Just simply, Aq pengen nulis yang enak, dan ngena. wkwkwk..(sumiati).

Well, karena hari ini kerjaan agak selo, Daripada Aq korupsi waktu kerja buat googling2 gajelas, mending buat nulis2 deh tentang nulis. Semoga dosa korupsi waktu kerja saya ini sedikit lebih ringan. (Aq menganggap melakukan sesuatu yang gak ada sangkut pautnya dengan kerjaan di jam kerja merupakan korupsi, begitupun kalo make internet kantor buat ngenet selain urusan kantor adalah korupsi kecil-kecilan).

Sip, kali ini Aq mau cerita tentang niat ku untuk rajin menulis.

Kenapa sih tiba-tiba pengen menulis? Sebenarnya bukan tiba-tiba. Dari doeloe banget Aq sudah sering nge-blog. Tapi ya gitu deh…Blog pertamaku Multiply yang udah bangkrut tutup sehingga postingan-postingaku ilang kabeh, huaaaa T.T . Blog pertamaku itu ada pas Aq awal-awal kuliah. Isinya tentang kuliah, tentang pemikiaran-pemikian konyolku, tentang teman-teman, hobby, hamster lucu ku yang kuberi nama “Dila”, singkatan dari Fauzi Baadilla (ups..). Dan semua itu menghilang, ilaaangggg…masih sedih deh inget tentang itu.

Yang kedua (mungkin sekaligus ketiga) kuisi pas jaman-jaman Aq lulus kuliah. Isinya tentang curhatan, kegalauan, dan pemikiran-pemikiran absurd ala anak muda hahahaha. Masih ada sih sampe sekarang, cuman maluuu…ehhehe. Kaya bongkar aib banget dah blog itu. Tapi masih sering kubaca2 dan akan tetep kuidupin sih biar jadi kenangan.

Blog ini bukan yang ketiga, ini yang keempat. Blog ketigaku adalah tentang serba-serbi masuk kerja di tempatku kerja sekarang. Diawali dengan semangat membara untuk mengabadikan kenangan masa-masa awal mencari dan masuk kerja di sini. Niatnya dah ke mana2, mau detail menceritakan tentang Samapta, tentang On The Job training, blah blah blah. Nyatanya, cuman nyampe postingan tentang tes kesehatan doang Aq dah lemes semangat euy, payah!

Nah ini yang keempat. Masih dengan niat suci ingin melatih nulis, demi menjadi blogger ternama yang menerima endorse dari mana-mana, maka saya memutuskan “Bikin Lomba”.

Kenapa sih heboh banget sampe bikin tantangan lomba-lombaan segala? Ya, karena rajin nulis tuh butuh komitmen, seperti yang kuungkap di tulisanku sebelumnya. Dan, komitmen ke diri sendiri tuh susah banget.

lwnren1

Seperti hal-nya lomba yang selalu dengan aturan. Aq mau lomba kali ini juga disertai aturan yang jelas. Dan, kami mengusulkan aturan di Lomba Weekend Belum lengkap Tanpa Nulis adalah:

  • Menulis minimal 1 tulisan tiap Hari Sabtu dan 1 tulisan tiap Hari Minggu. Jadi seminggu total 2 tulisan yaaa..
  • Tulisan harus baru! Copas dari tulisan lama sih boleeh..tapi gak masuk itungan yah. Nulis dadakan bisa laah..masa kuliah 4 tahun seringnya SKS ini disuruh asal nulis dadakan gak bisa sih! hehehe
  • Deadline maksimal jam 23.59 di hari itu yaahh..link tulisan yg diaplod (link postingan teraebut, bukan link blog yah) dikirim via WA ke lawan.
  • Tiap kewajiban nulis hari itu gugur, (ada tulisan terposting di Hari Sabtu atau Minggu) dapat poin 1. Kalo pas hari itu nulis 2 tetep dapet poinnya 1, bukan 2. Tiap hari gak boleh ngerapel. Misal Hari Sabtu nulis 2, Minggunya enggak nulis..gak boleh itu..tetep yg diitung 1 poin Hari Sabtu doang.
  • Dikarenakan dalam sebulan ada yang 4 minggu ada yang 5 minggu..kita bikin tiap 10poin aja. Kalo ada yg udah nyampe 10 poin dan lawannya gak nyampe segitu..ya yg kalah beliin hadiah lah.
  • Tulisan bebasshh asal orisinil. No plagiat, no sex no sara wkwkwk.
  • Panjang tulisan minimal 300kata.
  • Tiap akhir tulisan dikasi tagar #namarajinnulis contoh #yucarajinnulis biar seru euy!

Dan demikianlah tulisan ini kuposting sebagai bukti nyata niat #yucarajinnulis.

 

Jaim Dikit Napa!

Okay kenapa smpe mau banget nulis dari HP, karna mumpung inget.
Jadi ceritanya semalam pacaran kan sama Erik..makan di resto/cafe anak muda gitu..
secara cafe anak muda yak isinya adalah kapel yang lagi pacaran dong. Nah seperti biasa..kami sok sok lamtur..nge-jugde “pasti masih pacaran nih, masih baru”
“kok tau”
“lha tuh jaim2an, makannya kalem amaaatt”
“hahahaha”
“trus tu..yang cewek abis ngomong, senyum, langsung cepet2 mingkem biar giginya gak kliatan hahaha. Nah tuh ketawa ditutup2in tangan. Cobak kalo dah nikah yang..”
yah begitulah selalu kalo kami ngedate, sibuk nge-lamtur-in kapel lain..bahkan memfitnah. Loh? iyaaa.
“itu kayaknya pasangan selingkuh deh yang”
“kok tau?”
“tuh, kalo naik motor biasa mah ngapain mepet2 gtu..peluk2..gak wajar ituu”
(Astaghfirullah..pengakuan dosa saya sering memfitnah orang tak dikenal. InsyaAllah saya akan sekuat tenaga tidak mengulanginya lagi.)

 

Tentang jaim menurutku gak selalu jelek sih. Jaim lebih ke “behave, be nice”, menjaga perilaku supaya sopan santun. Bukan berarti fake ya. Karena memang harusnya sih dalam tatanan bersosial kn memang ada perilaku yg bagus untuk dilakukan ke public..ada juga yang cukup simpan sendiri. Pandai2 aja pilah2 itu.

Masalahnya Aq dari dulu gak pande..gak jago membedakannya. Jadi keinget sahabatku protes. Dia menganggap Aq yang saat itu dah kerja..mungkin umur 23-24taunan masih jomblo gegara Aq kurang jaim. Aq cerawakan..ketawa suka ngakak, bersikap suka seenaknya, ngomong suka over volume, walau gak overtone sih.

Trus dia bikin project untuk membuktikan hipotesanya. Sahabatku tu anak Kalimantan ya guys. Nah gak brapa lama dia ada kondangan nikahan temen SMA nya. SMA di Kaltim sono. Nah, pasti ketemu temen2 lamanya dong anak2 SMA nya dia. Rules of the game nya adalah..Aq ikut k kondangan, dan selama seharian cukup untuk perlu behave aja, no ngakak, no cerawakan, no ngeciwis. Jadi anak manis, bicara seperlunya, senyum sebanyak2nya wkwkwk.

 

Jeng Jeng..hari yang dinanti pun tiba. Kita ke kondangan. Sahabatku saling bersapa sama temen2nya dan gak lupa memperkenalkan Aq. Yak, usia segitu maak..usia jomblo2nya..usia radar peka2nya itu mah. Kerja di Jakarta, masi muda, bawaannya cari pasangan dah hahahaa. Dari kawan2 sahabatku ni ada beberapa mangsa, jiah mangsa. Beberapa cowok jomblo, dan dari latar belakang pendidikan dan kerjaan semuanya oke.

Habis kondangan kami bareng2 ke Ragunan. Aq sih seneng aja, secara Aq belum pernah ke Kebun Binatang Ragunan. Gak semua ikut, cuma beberapa sekitar 8 orang, ceweknya 3. Selama d sana jaim eeeuuyy..sampe pegel rasanya. Lihat kudanil nyembur aer Aq pengen teriak kegirangan gabisa. Lihat monyet, pengen ikut glantungan bareng gaboleh. Lihat ular, mau ikut nari ular tapi dilarang. Kebetulan juga pake wedges sisa kondangan, jadi jalan gak bisa buru2. Dan karna sbagian besar memang baru kukenal jadi Aq memang gak brani banyak omong. Cucok deh Yuca jaim nya sempurna!

 

Hasilnya? hahahahahhaa. Selama d sana sih ketahuan bangettt ada yang udah kepancing. Dah ndeket2 gtu..mbribik kalo bahasa Jogjanya hahaha (isin jane nulis koyo ngene). Sepulang dari situ, si mbribik ini melanjutkan aksinya. Dia menghubungi sahabatku..add medsosku, dan buka obrolan lanjutan. Ciyeee berhasil. Hehehe.

So, lanjut gak? Enggak. Kenapa? Aq gak naksir aja. Emang orangnya gimana? baik sih..lumayan ganteng, kerja d perusahaan luar gitu yang saat itu gajinya (konon) dah dobel digit. Nahlooo?! Cuman gimana ya..kurang keker wkwkwk.

 

Walaupun jomblo..dari kuliah Aq dah punya taksiran dan gak berubah tetep naksir dia walau dulu dia gk naksir Aq. Mangkanya dideketin yang lain pun gak ngaruh
Cowok yang kutaksir tuh keker (bah!). Yang jelas dia dah lihat Aq jelek2nya, dah tau Aq se-cerawakan2nya, sengeciwis2nya, segembel2nya tanpa make up. Dia yang dengannya Aq gak perlu dan gak peduli jaim. Dia suamiku. (eeaakk…).

FB_IMG_1494553772477
#alur tulisan gajelas banget
#sebenernya awal nostalgia itu karena
#Erik suamiku suka heran eh
#protes juga ding lebih tepatnya, gara2 Aq gak jaim. Dia bilang “sayang jaim dikit napa!” Aq nya sih tetep ogah. Itu semalam pas kejadian Aq makan tahu teryata panas, jadi Aq mongah2 mangap2 sambil ndangak2 😁.
#abis Erik ngomong gitu jadi nostalgia deh momen jaim sehari di Ragunan wkwkwk.

 

Salam nostalgia mengenang konyolnya kita. Kita masih muda!

FB_IMG_1494561658063
-Yuca-

Tulisan ini juga kuterbitkan di blog emak2 temen SMA ku

Diet & Komitmen

Pertemanan Sehat.jpgMenyambung postingan pertama tentang betapa sulitnya buat rajin menulis, bikin Aq sadar betapa payahnya Aq menjalani komitmen, dalam hal ini komitmen ke diri sendiri. Sebenarnya kalau dipikir-pikir, banyak sekali komitmen yang kita buat, termasuk komitmen tertulis seperti kontrak kerja, kontrak KPR, juga komitmen yang udah kita niatkan-ucapkan-bahkan tulis, yakni komitmen ke diri sendiri.

Secara Aq orang yang bersemangat dan suka menggombali diri sendiri, komitmenku ke diri sendiri banyak banget. Kalo diingat-ingat nih (ingaat,,,Aq ingat banget, tapi selalu lupa njalanin 😀 ) Aq pernah berkomitmen untuk selalu membaca tiap hari, komitmen untuk terus mengasah Bahasa Inggris, komitmen untuk nelpon/chat orang tua tiap hari, komitmen untuk telpon mertua seminggu sekali (ups…bukannya bedain ya, karena suami udah tiap hari kok nelpon, kasian mertua kalo tiap hari nerima telpon dari 2 orang hehehe), dan yang terbaru sekaligus terheboh adalah komitmen untuk diet dan olahraga tiap hari.

Komitmen ke diri sendiri selalu lebih susah. Kenapa? Karena Aq orangnya pemaaf. Jadi kalo dilanggar pasti ada diskusi kaya gini nih di benak saya:

Aq : Duh maaf ya diriku, saya melanggar komitmen “no dinner” malam ini..

Aq juga : Oh..gapapa…toh sekali-kali ini doang kan.. Manusia juga berhak bahagia loh. Mengeluarkan pendapat dimuka umum aja dijamin undang-undang, apalagi makan, ya gapapa toh.

(gitu terus tiap hari).

Mengapa komitmen ke diri sendiri lebih sulit (selain karena saya pemaaf) juga karena komitmen ke diri sendiri tanpa pengawas, tanpa hukuman-dan-reward yang jelas, dan tanpa konsekuensi yang nyata. Beda dengan komitmen tertulis, kerja misalnya. Bolos dapet SP, nakal tinggal pecat, mangkir/resign tanpa izin ya kudu bayar penalty. Begitupun kalo kerja rajin dapet bonus n promosi, kerja males ya nilai jelek. Jelas dan seram. Kalo diibaratkan pemerintahan, pada komitmen diri sendiri kita sekaligus jadi trias politica. Kita jadi yang bikin aturan, kita laksanain sendiri juga, dan kita juga yang kasih hukuman kalo ngelanggar.

Okay kembali ke judul diet dan komitmenku. Aq bukan gak effort buat komitmenku buat mencegah laju pelebaran dan pembelebaran badan. Here we go, ini dia komitmenku dan bagaimana Aq menjalaninya:

– Olahraga.

Awal yang bagus Aq ikut (baca: daftar) fitness tiap hari Senin-Kamis. Harapannya pulang kerja daripada nganggur gletak-gletakan sambil pencet hp, alangkah keren dan kekiniannya jika Aq berpeluh keringat fitness di fitness center. Setiap Hari Selasa dan Kamis Aq night run barenga teman-temen kantor yang juga punya komitmen yang sama. Kalo lari nya bareng kan enak, rame dan bisa saling menyemangati kan..semangat! Hari Minggu nya Aq mau sehat bareng pasangan dong biarkeren, jogging ! Kalo pas lagi di Surabaya ya jogging di kota mumpung trotoarnya bagus dan jalanan sepi. Kalo lagi di Gresik ya keliling sekitar perumahan. Sekali-kali bolehlah keringetan barengnya gak cuman pas di Kasur, ehhehe

Ternyata waktu lah yang membuktikan kualitas komitmen yang harus lebih dari sekadar awal yang bagus. Yah, hari kedua setelah daftar fitness Aq dah gak datang lagi, datang Cuma seminggu sekali buat yoga. Total hanya 3 x datang. Alasannya banyaak, hujan, males, agak pusing, capek, trus hujan lagi, males lagi. Gakpapa, untung Aq pemaaf. Dan celakanya Aq berteman dengan orang-orang pemaaf pula. DI minggu ketiga, treman-teman kantorku dah gak ada yang berangkat. Alasannya? Sama, hujan, males, agak pusing, hujan lagi, males lagi. Pasanganku? Ah..Jogging pertama mampir warung pecel, jogging kedua mampir warung pecel, jogging ketiga naik motor ke warung pecel ahhaha.

– No Dinner

Aq sebenarnya sudah menjalankan no dinner rules bertahun-tahun sejak kuliah. No dinner rules adalah gak makan malem, yak makan cuman makan pagi dan siang. Kalo malem pengen makan boleh sih, tapi paling lambatnya adzan maghrib dah harus makan. Kebiasaan itu terbawa sampe Aq kerja hingga 4 tahun selepas kuliah. Berat badan dan shape stabil (stabil tak ber-shape maksudnya). Baju jaman SMA pun masih muat jaya, enteng, hemat.

Sayang sungguh sayang, kebiasaan yang seharusnya sudah menjadi pattern dan tak tergoyahkan itu kalah oleh kekuatan terbesar di dunia, yakni cinta hahahaha. Sejak Aq tinggal bareng Si Uyung suamiku, tiap malem ngedate muluk. Pulang kerja langsung janjian kulineran, makan bareng.  Kami menyebutnya pacaran, ke tempat makan orang-orang pacaran, hahaha norak. Kami bilang itu merayakan kebersamaan. Secara 2 tahun lebih kami LDM (Long Distance Marriage), jadi sah dong kalo kebersamaan ini dirayakan, dengan cara makan!.

Akhirnya karena bobot dan bentuk tubuhku sekarang semakin berubah dan tak terkendalikan, Aq harus berubah. Okay bolehlah excuse Aq gendut karena pengaruh obat hormone buat promil (program hamil). Tapi gendut ya gendut aja. Kalo mau balik langsing ya diet. Masa kalah sama temen-temen kantor yang sudah punya anak 2 tapi badan pada kaya anak kuliahan.

No dinner, no dinner, no dinner! Kalo laper minum air putih!.

Tetap semangat, cos’ exercise is the poor’splastic surgery, oplas n liposuction tu mahal lo ciiyyyn.

t_951a5730-f621-11e1-8381-85fcdb600007

Salam langsing, ayu, hepi, urip.

#Saat Aq nulis ini sudah hari ketiga Aq gak dinner. Semoga nanti malam gak tergoda yah, doakan.

#postingan ini juga Aq post di blog group SMA di link ini